Akuntansi Komparatif : Eropa

    Kali ini saya membahas mengenai sitem akuntansi di enam negara yang mendominasi perkembangan akuntansi internasional saat ini. Keenam Negara ini termasuk dalam pendiri Komite Standar Akuntansi Internasional (sekarang Badan Standar Akuntansi Internasional) yang memiliki peranan penting dalam mengarahkan agenda IASB. Keenam negara tersebut adalah Prancis, Jerman, Jepang, Belanda, Inggris, dan Amerika Serikat.
    Standar akuntansi adalah regulasi atau aturan yang mengatur penyusunan laporan keuangan. Sedangkan proses penyusunan atau formulasi standar akuntansi disebut dengan penetapan standar. Ada beberapa alasan mengapa standar akuntansi diperlukan, antara lain :
    1. Dikebanyakan negara hukuman atas ketidakpatuhan dengan ketentuan akuntansi cenderung lemah dan tidak efektif ;
    2. Perusahaan boleh melaporkan informasi lebih banyak daripada yang diharuskan secara suka rela ;
    3. Beberapa negara memperbolehkan perusahaan untuk mengabaikan standar akuntansi jika dengan melakukanya operasi dan posisi keuangan perusahaan akan tersajikan secara lebih baik hasil.
    Penetapan standar akuntansi ini umumnya melibatkan gabungan kelompok sektor swasta dan publik yang terdiri dari profesi akuntansi dan kelompok lain yang dipengaruhi oleh proses pelaporan keuangan seperti pengguna dan penyusun laporan keuangan dan para karyawan. Peranan dan pengaruh kelompok – kelompok ini dalam penetapan standar akuntansi berbeda dari satu negara ke negara lain.

    Enam Sistem Akuntansi Nasional
    1. Prancis
    Prancis merupakan pendukung utama penyeragaman akuntansi nasional di dunia.Kementrian Ekonomi Nasional menyetujui Plan Comptable General (kode akuntansi nasional) resmi yang pertama pada bulan September 1947.
    Plan Comptable General berisi:
    • Tujuan dan prinsip akuntansi serta pelaporan keuangan
    • Definisi aktiva, kewajiban, ekuita pemegang saham, pendapatan dan beban
    • Aturan pengakuan dan penilaian
    • Daftar akun standar, ketentuan mengenai penggunaannya, dan ketentuan tata buku lainnya
    • Contoh laporan keuangan dan aturan penyajiannya.
    Dasar utama aturan akuntansi di Prancis adalah Hukum Akuntansi 1983 dan Dekrit Akuntansi 1983, yang membuat Plan Comptable General yang wajib digunakan oleh seluruh perusahaan. Ciri khusus akuntansi di Prancis adalah terdapatnya dikotomi antara laporan keuangan perusahaan secara tersendiri dengan laporan keuangan kelompok usaha yang dikonsolidasika. Meskipun akun – akun perusahaan secara tersendiri harus memenuhi ketentuan peraturan wajib, hukum memperbolehkan perusahaan Prancis untuk mengikuti Standar Pelaporan Keuangan Internasional, bahkan prinsip akuntansi yang diterima umum di AS yaitu GAAP dalam menyusun laporan keuangan konsolidasi. Alasan utama untuk fleksibilitas ini adalah ketika Direktif ketujuh UE diberlakukan pada tahun 1986, banyak perusahaan multinasional Prancis yang telah menyusun laporan keuangan konsolidasi berdasarkan prinsip Anglo Saxon untuk keperluan pencatatan saham di luar negeri.
    Regulasi dan Penegakan Aturan Akuntansi
    Di Prancis terdapat lima organisasi yang terlibat dalam proses penetapan standar yaitu:
    • Counseil National de la Comptabilite atau CNC (Badan Akuntansi Nasional)
    • Comita de la Reglementation Comptable atau CRC (Komite Regulasi Akuntansi)
    • Autorite des Marches Financiers atau AMF (Otoritas Pasar Keuangan)
    • Orde des Expert – Comptables atau OEC (Ikatan Akuntan Publik)
    • Compagnie Nationale des Commisaires aux Comptes atau CNCC (Ikatan Auditor Kepatuhan Nasional)
    Pelaporan Keuangan
    Perusahaan Prancis harus melaporkan berikut ini:
    • Neraca
    • Laporan Laba Rugi
    • Catatan atas Laporan Keuangan
    • Laporan Direktur dan Laporan Auditor
    Laporan keuangan seluruh perusahaan perseroan dan perusahaan dengan kewajiban terbatas lainnya yang melebihi ukuran tertentu harus diaudit. Untuk memberikan gambaran yang sebenarnya dan sewajarnya, laporan keuangan harus disusun sesuai dengan peraturan dan dengan niat baik. Ciri utama pelaporan di Prancis adalah ketentuan mengenai pengungkapan catatan kaki yang ekstensif dan detail, yang meliputi hal – hal berikut:
    • Penjelasan mengenai aturan pengukuran yang diberlakukan
    • Perlakuan akuntansi untuk pos – pos dalam mata uang asing
    • Laporan perubahan aktiva tetap dan depresiasi
    • Detail provisi
    • Detail revaluasi yang dilakukan
    • Analisis piutang dan utang sesuai masa jatuh tempo
    • Daftar anak perusahaan dan kepemilikan saham
    • Jumlah komitmen pension dan imbalan pascakerja lainnya
    • Detail pengaruh pajak terhadap laporan keuangan
    • Rata – rata jumlah karyawan sesuai golongan
    • Analisis pendapatan menurut aktivitas dan geografis
    Pengukuran Akuntansi
    Akuntansi di Prancis memiliki karakteristik ganda : perusahaan tersendiri harus mematuhi peraturan yang tetap, sedangkan kelompok usaha konsolidasi memiliki fleksibilitas lebih besar. Akuntansi untuk perusahaan individual merupakan dasar hukum untuk membagikan dividen dan menghitung pendapatan kena pajak.
    • Penilaian aktiva berdasarkan biaya historis.
    • Aktiva tetap didepresiasikan menurut provisi pajak dengan menggunakan dasar garis lurus atau saldo berganda.
    • Persediaan dinilai sebesar nilai yang lebih rendah antara biaya atau nilai realisasi dengan menggunakan metode FIFO atau metode rata – rata tertimbang.
    • Biaya penelitian dan pengembangan dibebankan pada saat terjadinya, namun dapat dikapitalisasikan dalam keadaan tertentu.
    Dengan beberapa pengecualian, laporan keuangan konsolidasi Prancis mengikuti pendekatan penyajian wajar berupa pelaporan substansi mengungguli bentuk.
    2. Jerman
    Di Jerman lingkungan akuntansi mengalami perubahan terus – menerus. Dalam suatu peristiwa yang besar, Hukum Perusahaan tahun 1965 mengubah sistem pelaporan keuangan Jerman dengan mengarah pada ide – ide Inggris – Amerika.
    Pada awal tahun 1970-an, Uni Eropa mulai mengeluarkan direktif harmonisasi yang harus diadopsi oleh negara – negara anggotanya ke dalam hukum nasional.
    Regulasi dan Penegakan Aturan Akuntansi
    Sebelum tahun 1998, Jerman tidak memiliki fungsi penetapan standar akuntansi keuangan sebagimana yang dipahami di negara – negara berbahasa inggris. Komite Standar Akuntansi Jerman (GASC) atau dalam bahasa Jerman (Deutches Rechnungslegungs Standard Committee) atau DRSC didirikan tidak lama sesudah itu dan langsung diakui oleh Kementerian sebagai pihak berwenang dalam menetapkan standard di Jerman.
    Secara garis besar akuntansi di Jerman mirip dengan sistem yang ada di Inggris dan Amerika Serikat. Namun demikian penting diperhatikan bahwa standar GASB adalah rekomendasi wajjib yang hanya berlaku untuk laporan keuangan konsolidasi. GASB dibentuk untuk mengembangkan suatu standar Jerman yang sesuai dengan standar akuntansi internasional. Pada tahun 2003 GASB menerapkan strategi baru dan menyelaraskan program kerjanya dengan usaha IASB untuk mencapai konvergensi standar akuntansi secara global.
    Pelaporan Keuangan
    Dalam UU Akuntansi tahun 1985 menentukan ketentuan akuntansi, auditing dan pelaporan keuangan yang berbeda – beda menurut ukuran perusahaan. Ada tiga kelompok ukuran keci, menengah dan besar. UU akuntansi tahun 1985 menentukan isi dan bentuk laporan keuangan yang meliputi:
    • Neraca
    • Laporan Laba Rugi
    • Catatan atas Laporan Keuangan
    • Laporan Manajemen
    • Laporan Auditor
    Ciri utama sistem pelaporan keuangan di Jerman adalah laporan secara pribadi oleh auditor kepada dewan direktur pengelola perusahaan dan dewan pengawas perusahaan
    Pengukuran Akuntansi
    • Metode pembelian adalah metode konsolidasi yang utama
    • Aktiva dan kewajiban dari perusahaan yang diakuisisi dinilai sebesar nilai kini dan jumlah yang tersisa merupakan goodwill.
    • Goodwill dapat disalinghapuskan terhadap cadangan dalam ekuitas atau diamortisasi secara sistematis selama umur manfaat ekonominya.
    • Usaha patungan dapat dicatat dengan menggunakan metode konsolidasi proporsional atau metode ekuitas.
    • Biaya historis merupakan dasar untuk menilai aktiva berwujud.
    • Persediaan dinilai sebesar nilai yang lebih rendah antara biaya atau pasar, metode yang digunakan untuk menghitung biaya adalah FIFO atau rata – rata tertimbang.
    • Biaya penelitian dan pengembangan dibebankan pada saat terjadinya.
    3. Jepang
    Di Jepang Akuntansi dan Pelaporan Keuangan mencerminkan gabungan berbagai pengaruh domestik dan internasional. Untuk memahami akuntansi di Jepang, seseorang harus memahami budaya, praktik usaha dan sejarah Jepang.
    Di Jepang perusahaan – perusahaan saling memiliki ekuitas saham satu sama lain. Investasi yang saling bertautan ini menghasilkan konglomerasi industry yang meraksasa yang disebut sebagai keiretsu. Modal usaha keiretsu ini sedang dalam perubahan seiring dengan reformasi structural yang dilakukan Jepang untuk mengatasi stagnasi ekonomi. Pada akhir tahun 1990-an untuk membuat kesehatan ekonomi perusahaan – perusahaan Jepang menjadi semakin transparan dan membawa Jepang lebih dekat dengan standar internasional.
    Regulasi dan Penegakan Aturan Akuntansi
    Pemerintah nasional masih memiliki pengaruh paling signifikan terhadap akuntansi di Jepang. Regulasi akuntansi didasarkan pada tiga UU : Hukum Komersil, UU Pasar Modal dan UU Pajak Penghasilan. Hukum ini disebut sebagai “ sistem hukum segitiga”.
    Berdasarkan Hukum Komersial, laporan keuangan dan skedul pendukung bagi perusahaan berukuran kecil dan menengah harus diaudit hanya oleh auditor wajib. Auditor wajib tidak perlu memiliki kualifikasi professional dan dipekerjakan oleh perusahaan secara purna waktu.Audit wajib memiliki focus utama pada tindakan – tindakan manajemen yang diambil oleh para direktur dan melakukan tugasnya sesuai dengan aturan hukum.
    Penetapan standar akuntansi di Jepang terjadi pada tahun 2001 dengan pembentukan Badan Standar Akuntansi Jepang dan lembaga pengawas yang terkait dengannya yang dikenal dengan Lembaga Standar Akuntansi Keuangan.Sebagai organisasi sektor swasta yang independen ASJB diharapkan agar menjadi lebih kut dan lebih transparan dan tidak terpengaruh oleh tekanan politik dan bertujuan khusus. ASJB juga bekerja sama dengan IASB dalam mengembangkan IFRS.
    Pelaporan Keuangan
    Perusahaan yang didirikan menurut Hukum Komersial diwajibkan untuk menyusun laporan wajib yang harus mendapat persetujuan dalam rapat tahunan pemegang saham, yang berisi hal – hal berikut :
    • Neraca
    • Laporan Laba Rugi
    • Laporan Usaha
    • Proposal atas Penentuan Penggunaan (apropriasi) Laba Ditahan
    • Skedul Pendukung
    Pengukuran Akuntansi
    Hukum Komersial mewajibkan perusahaan – perusahaan besar untuk menyusun laporan konsolidasi.
    • Akun perusahaan secara terpisah merupakan dasar bagi laporan konsolidasi dan umumnya prinsip akuntansi yang sama digunakan untuk keduanya.
    • Anak perusahaan dikonsolidasikan jika induk perusahaan secara langsung dan tidak langsung mengendalikan kebijakan keuangan dan operasionalnya.
    • Goodwill diukur menurut dasar nilai wajar aktiva bersih yang diakuisisi dan diamortisasi selama maksimum 20 tahun
    • Metode ekuitas digunakan untuk investasi pada perusahaan afiliasi ketika induk dan anak perusahaan memiliki pengaruh signifikan terhadap kebijakan keuangan dan operasionalnya.
    • Persediaan dinilai sebesar nilai yang lebih rendah antara biaya atau pasar, namun biaya yang paling banyak digunakan.
    • Biaya penelitian dan pengembangan dibebankan pada saat terjadinya.
    4. Belanda
    Belanda memiliki akuntansi dan pelaporan keuangan yang relative permisif, tetapi standar praktik dan professional yang sangat tinggi. Belanda merupakan negara hukum kode, namun akuntansinya berorientasi pada penyajian wajar.
    Di Belanda akuntansi dianggap sebagai cabang dari ekonomi usaha, sehingga banyak pemikiran ekonomi yang dicurahkan pada topik – topik akuntansi dan khususnya terhadap pengukuran akuntansi. Belanda merupak salah satu pendukung pertama atas standar internasional untuk akuntansi dan pelaporan keuangan, dan pernyataan IASB menerima perhatian besar dalam menentukan praktik yang dapat diterima.
    Regulasi dan Penegakan Aturan Akuntansi
    Regulasi di Belanda tetap liberal hingga tahun 1970. UU tersebut merupakan bagian dari program besar perubahan dalam bidang hukum perusahaan dan diperkenalkan sebagian untuk mencerminkan harmonisasi hukum perusahaan didalam UE yang terjadi. Di antara provisi utama UU tahun 1970 tersebut adalah sebagai berikut :
    • Laporan keuangan tahunan harus menunjukkan gambaran yang wajar mengenai posisi dan hasil keuangan selama satu tahun, dan seluruh pos didalamnya harus dikelompokkan dan dijelaskan secara memadai.
    • Laporan keuangan harus disusun sesuai dengan praktik usaha yang baik (yaitu prinsip akuntansi yang dapat diterima oleh kalangan usaha).
    • Dasar penyajian aktiva dan kewajiban dan penentuan hasil operasi harus diungkapkan.
    • Laporan keuangan harus disusun sesuai dengan dasar yang konsisten dan pengaruh material dari perubahan dalam prinsip akuntansi harus diungkapkan secukupnya.
    • Informasi keuangan komparatif untuk periode sebelumnya harus diungkapkan dalam laporan keuangan dan catatan kaki yang menyertainya.
    Dewan Pelaporan tahunan mengeluarkan tuntunan terhadap prinsip akuntansi yang dapat / tidak dapat diterima secara umum. Dewan tersebut memiliki anggota yang berasal dari 3 kelompok yang berbeda. Dewan tersebut merupakan organisasi swasta dan didanai melalui hibah dari kalangan usaha dan NivRA. NivRA juga terlibat dalam segala hal yang terkait dengan akuntansi di Belanda.
    Pelaporan Keuangan
    Laporan keuangan wajib harus disusun dalam bahasa Belanda, namun dalam bahasa Inggris, Prancis, dan Jerman dapat diterima. Laporan keuangan harus memuat hal – hal berikut :
    • Neraca
    • Laporan Laba rugi
    • Catatan – catatan
    • Laporan Direksi
    • Informasi lain yang direkomendasikan
    Pengukuran Akuntansi
    Pengukuran akuntansi Belanda memiliki fleksibilitas, hal ini terlihat dengan diperbolehkannya penggunaan nilai kin untuk aktiva berwujud seperti persediaan dan aktiva yang disusutkan. Karena perusahaan – perusahaan Belanda memiliki fleksibilitas dalam menerapkan aturan pengukuran , dapat diduga bahwa terdapat kesempatan untuk melakukan perataan laba.
    5. Inggris
    Inggris merupakan negara pertama di dunia yang mengembangkan profesi akuntansi. Konsep penyajian hasil dan posisi keuangan yang wajar juga berasal dari Inggris.
    Regulasi dan Penegakan Aturan Akuntansi
    Standar akuntansi keuangan di Inggris adalah hukum perusahaan dan profesi akuntansi. Kegiatan perusahaan yang didirikan di Inggris secara luas diatur oleh aktva yang disebut sebagai UU perusahaan. UU tahun 1981 menetapkan lima prinsip dasar akuntansi:
    • Pendapatan dan beban harus ditandingkan menurut dasar akrual
    • Pos aktiva dan kewajiban secara terpisah dalam setiap ketegori aktiva dan kewajiban dinilai secara terpisah.
    • Prinsip konservatisama diterapkan, khususnya dalam pengakuan realisasi laba dan seluruh kewajiban dan kerugian yang diketahui.
    • Penerapan kebijakan akuntansi yang konsisiten dari tahun ke tahun diwajibkan.
    • Prinsip kelangsungan usaha diterapkan untuk perusahaan yang menggunakan akuntansi.
    Enam badan akuntansi di Inggris yang berhubungan dengan Komite Konsultatif Badan Akuntansi yang berdiri pada tahun 1970
    • Institut Akuntan Berizin Resmi di Inggris dan Wales / ICAEW
    • Institut Akuntan Berizin Resmi di Irlandia / ICAI
    • Institut Akuntan berizin resmi di Skotlandia / ICAS
    • Asosiasi Akuntan Berizin Resmi dan Bersertifikat / ACCA
    • Institut Akuntan Manajemen Berizin Resmi / CIMA
    • Institut Keuangan dan Akuntansi Publik Berizin Resmi / CIPFA
    Penetapan standar akuntansi di Inggris dikeluarkan dan dikukuhkan oleh enam badan akuntansi di atas.
    Pelaporan Keuangan
    Pelaporan keuangan Inggris termasuk yang paling komprehensif di dunia. Laporan keuangan umumnya mencakup Laporan Direksi, Laporan Laba dan Rugi dan Neraca, Laporan Arus Kas, Laporan Total keuntungan dan Kerugian yang Diakui, Laporan Kebijakan Akuntansi, Catatan atas Referensi dalam Laporan Keuangan, dan Laporan Auditor.
    6. Amerika Serikat
    Akuntansi di Amerika Serikat diatur oleh badan sektor swasta (Badan Standar Akuntansi Keuangan) atau FASB, tetapi sebuah lembaga pemerintah juga memiliki kekuasaan untuk menetapkan standarnya sendiri. Pada tahun 2000 AICPA, badan sektor swasta lainnya menetapkan standar auditing.
    Regulasi dan Penegakan Aturan Akuntansi
    Sistem AS tidak memiliki ketentuan hukum mengenai penerbitan laporan keuangan. Perusahaan di AS dibentuk berdasarkan hukum negara bagian dimana setiap negara bagian memiliki hukum perusahaannya sendiri.
    Secara umum hukum ini berisi ketentuan atas pencatatan akuntansi dan penerbitan laporan keuangan secara periodic. Terdapat pula prinsip – prinsip yang diterima secara umum / GAAP yang terdiri dari seluruh standar, aturan dan regulasi akuntansi keuangan. SAFS merupakan komponen utama dalam GAAP. Regulasi akuntansi dan auditing di AS merupakan yang paling padat dibandingkan dengan gabungan regulasi negara lain di dunia. Karenanya FASB dan SEC mempertimbangkan untuk mengubah GAAP AS dari standar berdasarkan aturan menuju standar berdasarkan prinsip.
    Pelaporan Keuangan
    Laporan keuangan perusahaan di Amerika Serikat meliputi Laporan Manajemen, Laporan Auditor Independen, Laporan Keuangan Utama, Diskusi Manajemen dan Analisis atas Hasil Operasi dan Kondisi Keuangan, dan Pengungkapan atas kebijakan akuntansi dengan pengaruh paling penting terhadap laporan keuangan, Catatan atas Laporan Keuangan, Perbandingan data Keuangan tertentu selama lima atau sepuluh tahun dan Data kuartal terpilih.
    Pengukuran Akuntansi
    Aturan pengukuran akuntansi di AS mengasumsikan bahwa suatu entitas usaha akan terus melangsungkan usahanya. Pengukuran dengan dasar akrual sangat luas dan pengakuan transaksi dan peristiwa sangat bergantung pada konsep penandingan. Jika terjadi perubahan, maka perubahan dan pengaruhnya harus diungkapkan
    Beberapa pengamatan tentang standar dan praktik akuntasi.
    • Standar akuntansi merupakan regulasi atau peraturan (sering kali termasuk hukum dan anggaran dasar) yang mengatur pengolahan laporan keuangan .
    • Susunan standar merupakan proses perumusan standar akuntansi.
    Tiga alasan praktik akuntansi dapat menyimpang dari standar akuntansi :
    1. Di banyak negara hukuman untuk kegagalan dengan pernyataan akuntansi resmi dianggap lemah atau tidak efektif.
    2. Perusahaan bisa dengan sukarela melaporkan lebih banyak informasi daripada yang diharuskan.
    3. Beberapa negara mengizinkan perusahaan untuk keluar jalur standar akuntansi jika hal tersebut bisa menggambarkan hasil operasi dan posisi keuangan perusahaan dengan lebih baik.
    Susunan standar akuntansi menggabungkan dua kombinasi, yaitu :
    1. Sektor swasta: profesi akuntansi dan kelompok lain (pengguna dan penyusun laporan keuangan)
    2. Sektor umum: perwakilan seperti petugas pajak, perwakilan pemerintah yang bertanggungjawab atas hukum komersial dan komisi keamanan.
    IFRS DALAM UNI EROPA
                Tampilan tabel “persyaratan IFRS” meringkaskan persyaratan Uni Eropa untuk menggunakan IFRS di lima negara yang diteliti. Penggabungan laporan keuangan bisa diharapkan dimana IFRS diperlukan, tapi perbedaannya tetap ada ketika tidak ada penggabungan.
    Persyaratan IFRS
    Republik Ceko
    Perancis
    Jerman
    Belanda
    Inggris
    Perusahaan terdaftar-laporan keu. gabungan
    Diharuskan
    Diharuskan
    Diharuskan
    Diharuskan
    Diharuskan
    Perusahaan terdaftar-laporan keuangan perusahaan pribadi
    Diharuskan
    Dilaranga
    Dibolehkan, tapi hanya untuk tujuan informasionala
    Dibolehkan
    Dibolehkan
    Perusahaan tdk terdaftar-laporan keu. gabungan
    Dibolehkan
    Dibolehkan
    Dibolehkan
    Dibolehkan
    Dibolehkan
    Perusahaan tdk terdaftar-laporan keuangan perusahaan pribadi
    Dilarangb
    Dilarangb
    Dibolehkan, tapi hanya untuk tujuan informasionala
    Dibolehkan
    Dibolehkan
    1. Laporan keuangan prusahaan tertutup Perancis dan Jerman harus disusun dengan menggunakan persyaratan akuntansi setempat karena laporan-laporan ini merupakan dasar untuk pajak dan dividen.
    2. IFRS tidak diperbolehkan dalam laporan keuangan perusahaan pribadi yang tidak terdaftar di Ceko karena dianggap bahwa IFRS bisa terlalu rumit dan memakan biaya untuk perusahaan-perusahaan pribadi yang kecil ini.
    Laporan Keuangan
    Laporan keuangan IFRS terdiri atas neraca gabungan, laporan laba-rugi, laporan kas, laporan perubahan ekuitas (atau laporan laba rugi dan pengeluaran yang diakui), dan catatan penjelasan. Ungkapan catatan harus mencakup:
    • Kebijakan akuntansi yang diikuti
    • Penilaian yang dibuat oleh manajemen dalam menetapkan kebijakan akuntansi yang penting
    • Asumsi utama mengenai masa depan dan sumber-sumber penting tentang ketidakpastian estimasi
    Patokan Akuntansi
    • Semua kombinasi bisnis dianggap pembelanjaan.
    • Goodwill diuji setiap tahun untuk memeriksa penurunan nilainya dan jika negative harus segera diakui dalam pendapatan.
    • Penanaman modal dalam perusahaan gabungan dengan metode ekuitas.
    • Translasi laporan keuangan dari operasi asing didasarkan pada konsep mata uang fungsional.
    • Aset dinilai berdasarkan harga perolehan atau harga pasar.
    • Depresiasi dibebankan secarasistematis atas umur penggunaan asset, menggambarkan pola pemakaian manfaat.
    • Persediaan dinilai secara FIFO atau beban rata-rata sesuai menurut IFRS.
    • Pinjaman keuangan dikapitalisasi dan diamortisasi, sementara pinjaman operasional dibebankan pada dasar sistematis.
    • Pajak-pajak yang ditangguhkan dibayar penuh.
    SISTEM AKUNTANSI KEUANGAN LIMA NEGARA
    Perancis
    Akuntansi nasional Perancis diatur dalam Plan Comptable General, berisi:
    1. Tujuan dan prinsip laporan dan akuntansi keuangan.
    2. Definisi asset, utang, ekuitas pemegang saham, pendapatan, dan pengeluaran.
    3. Aturan-aturan valuasi dan pengakuan.
    4. Daftar akun, persyaratan penggunaannya, dan persyaratan tata buku lainnya yang telah distandarisasi.
    5. Contoh laporan keuangan dan aturan presentasinya.
    Regulasi dan Pelaksanaan Akuntansi
                Ada lima perusahaan besar yang terlibat dalam penyusunan standar di Perancis:
    1. Counseil National de la Comptabilite, atau CNC (Badan Akuntansi Nasional).
    2. Comite de la Reglementation Comptable, atau CRC (Komite Regulasi Akuntansi).
    3. Autorite des Marches Financiers, atau AMF (Otoritas Pasar Keuangan).
    4. Ordre des Experts-Comptables, atau OEC (Institut Akuntan Publik).
    5. Compagnie Nationale des Commissaires aux Comptes, atau CNCC (Institut Nasional Undang-undang Auditor).
    Laporan Keuangan
    Perusahaan Perancis harus melaporkan hal-hal berikut:
    1. Neraca
    2. Laporan Laba Rugi
    3. Catatan atas laporan keuangan
    4. Laporan Direktur
    5. Laporan Auditor
    Patokan Akuntansi
    • Aset-aset berwujud biasanya dihitung berdasarkan nilai perolehan.
    • Depresiasi dilakukan menurut ketentuan pajak, biasanya dengan metode garis garis lurus atau saldo menurun.
    • Persediaan dinilai berdasarkan nilai terendah (FIFO) atau rata-rata tertimbang.
    • Biaya riset dan pengembangan dibebankan pada saat terjadinya (akrual basis)
    • Aset-aset yang dipinjamkan tidak dikapitalisasi, dan biaya sewa dibebankan.
    • Utang untuk kepentingan pasca-pekerjaan tidak harus diakui dan pinjaman keuangan tidak perlu dikapitalisasi.
    • Pajak-pajak yang ditangguhkan dihitung menggunakan metode kewajiban, dan dipotong ketika pembalikan perbedaan waktu bisa diperkirakan.
    • Goodwill biasanya dikapitalisasi dan diamortisasi ke dalam pendapatan.
    Jerman
     Akuntansi nasional Jerman diatur dalam German Commercial Code (HGB), berisi:
    1. memungkinkan perusahaan yang mengeluarkan ekuitas atau utang pada pasar modal resmi untuk menggunakan prinsip akuntansi internasional dalam laporan keuangan gabungan mereka.
    2. memungkinkan adanya penetapan perusahaan sector swasta untuk menyusun standar akuntansi bagi laporan keuangan gabungan.
    Regulasi dan Pelaksanaan Akuntansi
                Ada lima perusahaan besar yang terlibat dalam penyusunan standar di Jerman:
    1. German Accounting Standards Committee atau GASC, atau dalam bahasa Jerman, Deutsches Rechnungslegungs Standards Committee atau DRSC (Otoritas penyusun standar Jerman)
    2. Financial Accounting Control Act (Badan pengontrol kepatuhan).
    3. Financial Reporting Enforcement Panel atau FREP (Dewan sector swasta)
    4. Federal Financial Supervisory Authority (Dewan sector public)
    5. Wirtschaftsprufer atau WPs (Badan pemeriksa perusahaan)
    Laporan Keuangan
    Perusahaan Jerman harus melaporkan hal-hal berikut:
    1. Neraca
    2. Laporan Laba Rugi
    3. Catatan
    4. Laporan Manajemen
    5. Laporan Auditor
    Pengukuran Akuntansi
    • Metode pembelian (akuisisi) menggunakan metode penggabungan usaha.
    • Aset dan utang dari badan usaha yang diakuisisi dinaikkan pada nilai yang ada.
    • Aset berwujud dinilai berdasarkan harga perolehan.
    • Persediaan dicatat pada biaya atau pasar yang lebih rendah.
    • Depresiasi dinilai sesuai dengan penurunan tingkat pajak.
    • Menggunakan pendekatan mata uang fungsional terhadap translasi mata uang asing.
    • Goodwill diuji setiap tahun untuk mengetahui adanya penurunan.
    • Pajak-pajak yang ditangguhkan biasanya tidak muncul dalam akun perusahaan pribadi, namun pajak tersebut bisa muncul dalam laporan gabungan.
    Republik Ceko
    Undang-undang dan praktik akuntansi Republik Ceko lebih menyesuaikan dengan standar Barat yang menggambarkan prinsip-prinsip yang ditanamkan dalam European Union Directives.
    Regulasi dan Pelaksanaan Akuntansi
    • Accountancy Act: menentukan persyaratan untuk akuntansi.
    • Fourth and Sevent Directives dari Uni Eropa: menetapkan penggunaan daftar perkiraan untuk pembukuan catatn dan penyusunan laporan keuangan.
    • Czech Securities Commission: bertanggung jawab mengawasi dan memantau pasar modal.
    • Act on Auditors: Mengatur proses audit.
    • Chamber of Auditors: mengawasi pendaftaran, pendidikan, pengujian dan menertibkan auditor, penyusunan standar audit dan regulasi praktik audit seperti format laporan audit.
    Laporan Keuangan
          Laporan keuangan harus bersifat komparatif, terdiri atas:
    1. Neraca
    2. Akun keuntungan dan kerugian (Laporan Laba Rugi)
    3. Catatan
          Pengukuran Akuntansi
    • Metode Akuisisi (pembelian)
    • Goodwill dikapitalisasi atau diamortisasi.
    • Aset berwujud dan tidak berwujud dinilai berdasarkan biaya.
    • Persediaan dinilai pada biaya rendah (FIFO) atau metode rata-rata.
    • Biaya riset dan pengembangan dikapitalisasi.
    • Pajak penghasilan yang ditangguhkan diberikan sepenuhnya untuk semua selisih sementara.
    Belanda
                Belanda memiliki undang-undang akuntansi dan persyaratan laporan keuangan yang cukup bebas tapi standar praktik professional yang sangat tinggi.
          Regulasi dan Pelaksanaan Akuntansi
          Regulasi akuntansi di Belanda tetap bersifat liberal hingga munculnya Act on Annual Financial Statements pada tahun 1970 yang berisi:
    • Laporan keuangan tahunan harus menunjukkan gambaran yang jelas dari posisi keuangan dan hasil tahun tersebut, dan semua artikelnya harus dikelompokkan dan dijelaskan dengan tepat.
    • Laporan keuangan harus disusun berdasarkan praktik bisnis yang aman.
    • Dasar-dasar untuk penulisan asset dan utang serta untuk menentukan hasil operasi harus diungkapkan.
    • Laporan keuangan harus disusun pada dasar yang konsisten, dan pengaruh material dari perubahan dalam prinsip-prinsip akuntansi harus diungkapkan dengan tepat.
    • Informasi keuangan yang komparatif untuk periode terdahulu harus diungkapkan dalam laporan keuangan dan catatan kaki yang menyertainya.
          Laporan Keuangan
          Laporan keuangan harus meliputi hal-hal:
    1. Neraca
    2. Laporan Laba Rugi
    3. Catatan
    4. Laporan Direktur
    5. Informasi lain yang sudah ditentukan
          Pengukuran Akuntansi
    • Goodwill dikapitalisasi dan diamortisasi
    • Persediaan dinilai dengan FIFO, LIFO atau rata-rata
    • Semua asset tidak berwujud memiliki usia terbatas.
    • Biaya riset dan pengembangan hanya dikapitalisasi ketika jumlahnya bisa ditutup kembali
    • Pajak penghasilan yang ditangguhkan diakui berdasarkan konsep alokasi yang komprehensif.

    Inggris
                Sejak tahun 1970-an, sumber paling penting untuk pengembangan dalam undang-undang perusahaan adalah EU Directives, terutama Fourth and Seventh Directive.
          Regulasi dan Pelaksanaan Akuntansi
                Undang-undang tahun 1981 memuat 5 prinsip akuntansi dasar, yaitu:
    1. Pendapatan dan beban disesuaikan dengan dasar akrual.
    2. Aset dan kewajiban individu dalam setiap golongan asset dan kewajiban dihitung secara terpisah.
    3. Prinsip konservatisme (kehati-hatian) diterapkan, khususnya dalam pengenalan penghasilan yang didapat dan semua kewajiban dan kerugian yang ditemukan.
    4. Penerapan kebijakan akuntansi yang konsisten diharuskan dari tahun ketahun.
    5. Prinsip perusahaan yang terus berjalan bisa diterapkan untuk entitas yang sedang dihitung.
    Enam dewan akuntansi di Kerajaan Inggris:
    1. TheInstituteofChartered AccountantsinEnglanddanWales
    2. TheInstituteofChartered AccountantsinIreland
    3. TheInstituteofChartered AccountantsinScotland
    4. The Association of Chartered Certified Accountants
    5. The CharteredInstituteofManagementAccountants
    6. The CharteredInstituteofPublicFinance and Accountancy
          Laporan Keuangan
          Laporan keuangan Inggris mencakup hal-hal:
    1. Laporan direktur
    2. Akun Laba dan Rugi serta neraca
    3. Laporan arus kas
    4. Laporan keseluruhan laba dan rugi
    5. Laporan kebijakan akuntansi
    6. Catatan yang direferensikan dalam laporan keuangan
    7. Laporan auditor
          Penghitungan akuntansi
    • Goodwill dikapitalisasi dan diamortisasi selama kurang dari 20 tahun
    • Aset-aset dihitung pada harga perolehan, biaya sekarang atau gabungan keduanya
    • Depresiasi dan amortisasi harus berhubungan dengan dasar perhitungan yang digunakan untuk asset-aset yang mendasarinya
    • Persediaan dihitung berdasarkan FIFO atau rata-rata
    • Pajak yang ditangguhkan dihitung menggunakan metode hutang dengan dasar provisi penuh untuk perbedaan berdasarkan waktu.


      Kali ini saya membahas mengenai sitem akuntansi di enam negara yang mendominasi perkembangan akuntansi internasional saat ini. Keenam Negara ini termasuk dalam pendiri Komite Standar Akuntansi Internasional (sekarang Badan Standar Akuntansi Internasional) yang memiliki peranan penting dalam mengarahkan agenda IASB. Keenam negara tersebut adalah Prancis, Jerman, Jepang, Belanda, Inggris, dan Amerika Serikat.
      Standar akuntansi adalah regulasi atau aturan yang mengatur penyusunan laporan keuangan. Sedangkan proses penyusunan atau formulasi standar akuntansi disebut dengan penetapan standar. Ada beberapa alasan mengapa standar akuntansi diperlukan, antara lain :
      1. Dikebanyakan negara hukuman atas ketidakpatuhan dengan ketentuan akuntansi cenderung lemah dan tidak efektif ;
      2. Perusahaan boleh melaporkan informasi lebih banyak daripada yang diharuskan secara suka rela ;
      3. Beberapa negara memperbolehkan perusahaan untuk mengabaikan standar akuntansi jika dengan melakukanya operasi dan posisi keuangan perusahaan akan tersajikan secara lebih baik hasil.
      Penetapan standar akuntansi ini umumnya melibatkan gabungan kelompok sektor swasta dan publik yang terdiri dari profesi akuntansi dan kelompok lain yang dipengaruhi oleh proses pelaporan keuangan seperti pengguna dan penyusun laporan keuangan dan para karyawan. Peranan dan pengaruh kelompok – kelompok ini dalam penetapan standar akuntansi berbeda dari satu negara ke negara lain.

      Enam Sistem Akuntansi Nasional
      1. Prancis
      Prancis merupakan pendukung utama penyeragaman akuntansi nasional di dunia.Kementrian Ekonomi Nasional menyetujui Plan Comptable General (kode akuntansi nasional) resmi yang pertama pada bulan September 1947.
      Plan Comptable General berisi:
      • Tujuan dan prinsip akuntansi serta pelaporan keuangan
      • Definisi aktiva, kewajiban, ekuita pemegang saham, pendapatan dan beban
      • Aturan pengakuan dan penilaian
      • Daftar akun standar, ketentuan mengenai penggunaannya, dan ketentuan tata buku lainnya
      • Contoh laporan keuangan dan aturan penyajiannya.
      Dasar utama aturan akuntansi di Prancis adalah Hukum Akuntansi 1983 dan Dekrit Akuntansi 1983, yang membuat Plan Comptable General yang wajib digunakan oleh seluruh perusahaan. Ciri khusus akuntansi di Prancis adalah terdapatnya dikotomi antara laporan keuangan perusahaan secara tersendiri dengan laporan keuangan kelompok usaha yang dikonsolidasika. Meskipun akun – akun perusahaan secara tersendiri harus memenuhi ketentuan peraturan wajib, hukum memperbolehkan perusahaan Prancis untuk mengikuti Standar Pelaporan Keuangan Internasional, bahkan prinsip akuntansi yang diterima umum di AS yaitu GAAP dalam menyusun laporan keuangan konsolidasi. Alasan utama untuk fleksibilitas ini adalah ketika Direktif ketujuh UE diberlakukan pada tahun 1986, banyak perusahaan multinasional Prancis yang telah menyusun laporan keuangan konsolidasi berdasarkan prinsip Anglo Saxon untuk keperluan pencatatan saham di luar negeri.
      Regulasi dan Penegakan Aturan Akuntansi
      Di Prancis terdapat lima organisasi yang terlibat dalam proses penetapan standar yaitu:
      • Counseil National de la Comptabilite atau CNC (Badan Akuntansi Nasional)
      • Comita de la Reglementation Comptable atau CRC (Komite Regulasi Akuntansi)
      • Autorite des Marches Financiers atau AMF (Otoritas Pasar Keuangan)
      • Orde des Expert – Comptables atau OEC (Ikatan Akuntan Publik)
      • Compagnie Nationale des Commisaires aux Comptes atau CNCC (Ikatan Auditor Kepatuhan Nasional)
      Pelaporan Keuangan
      Perusahaan Prancis harus melaporkan berikut ini:
      • Neraca
      • Laporan Laba Rugi
      • Catatan atas Laporan Keuangan
      • Laporan Direktur dan Laporan Auditor
      Laporan keuangan seluruh perusahaan perseroan dan perusahaan dengan kewajiban terbatas lainnya yang melebihi ukuran tertentu harus diaudit. Untuk memberikan gambaran yang sebenarnya dan sewajarnya, laporan keuangan harus disusun sesuai dengan peraturan dan dengan niat baik. Ciri utama pelaporan di Prancis adalah ketentuan mengenai pengungkapan catatan kaki yang ekstensif dan detail, yang meliputi hal – hal berikut:
      • Penjelasan mengenai aturan pengukuran yang diberlakukan
      • Perlakuan akuntansi untuk pos – pos dalam mata uang asing
      • Laporan perubahan aktiva tetap dan depresiasi
      • Detail provisi
      • Detail revaluasi yang dilakukan
      • Analisis piutang dan utang sesuai masa jatuh tempo
      • Daftar anak perusahaan dan kepemilikan saham
      • Jumlah komitmen pension dan imbalan pascakerja lainnya
      • Detail pengaruh pajak terhadap laporan keuangan
      • Rata – rata jumlah karyawan sesuai golongan
      • Analisis pendapatan menurut aktivitas dan geografis
      Pengukuran Akuntansi
      Akuntansi di Prancis memiliki karakteristik ganda : perusahaan tersendiri harus mematuhi peraturan yang tetap, sedangkan kelompok usaha konsolidasi memiliki fleksibilitas lebih besar. Akuntansi untuk perusahaan individual merupakan dasar hukum untuk membagikan dividen dan menghitung pendapatan kena pajak.
      • Penilaian aktiva berdasarkan biaya historis.
      • Aktiva tetap didepresiasikan menurut provisi pajak dengan menggunakan dasar garis lurus atau saldo berganda.
      • Persediaan dinilai sebesar nilai yang lebih rendah antara biaya atau nilai realisasi dengan menggunakan metode FIFO atau metode rata – rata tertimbang.
      • Biaya penelitian dan pengembangan dibebankan pada saat terjadinya, namun dapat dikapitalisasikan dalam keadaan tertentu.
      Dengan beberapa pengecualian, laporan keuangan konsolidasi Prancis mengikuti pendekatan penyajian wajar berupa pelaporan substansi mengungguli bentuk.
      2. Jerman
      Di Jerman lingkungan akuntansi mengalami perubahan terus – menerus. Dalam suatu peristiwa yang besar, Hukum Perusahaan tahun 1965 mengubah sistem pelaporan keuangan Jerman dengan mengarah pada ide – ide Inggris – Amerika.
      Pada awal tahun 1970-an, Uni Eropa mulai mengeluarkan direktif harmonisasi yang harus diadopsi oleh negara – negara anggotanya ke dalam hukum nasional.
      Regulasi dan Penegakan Aturan Akuntansi
      Sebelum tahun 1998, Jerman tidak memiliki fungsi penetapan standar akuntansi keuangan sebagimana yang dipahami di negara – negara berbahasa inggris. Komite Standar Akuntansi Jerman (GASC) atau dalam bahasa Jerman (Deutches Rechnungslegungs Standard Committee) atau DRSC didirikan tidak lama sesudah itu dan langsung diakui oleh Kementerian sebagai pihak berwenang dalam menetapkan standard di Jerman.
      Secara garis besar akuntansi di Jerman mirip dengan sistem yang ada di Inggris dan Amerika Serikat. Namun demikian penting diperhatikan bahwa standar GASB adalah rekomendasi wajjib yang hanya berlaku untuk laporan keuangan konsolidasi. GASB dibentuk untuk mengembangkan suatu standar Jerman yang sesuai dengan standar akuntansi internasional. Pada tahun 2003 GASB menerapkan strategi baru dan menyelaraskan program kerjanya dengan usaha IASB untuk mencapai konvergensi standar akuntansi secara global.
      Pelaporan Keuangan
      Dalam UU Akuntansi tahun 1985 menentukan ketentuan akuntansi, auditing dan pelaporan keuangan yang berbeda – beda menurut ukuran perusahaan. Ada tiga kelompok ukuran keci, menengah dan besar. UU akuntansi tahun 1985 menentukan isi dan bentuk laporan keuangan yang meliputi:
      • Neraca
      • Laporan Laba Rugi
      • Catatan atas Laporan Keuangan
      • Laporan Manajemen
      • Laporan Auditor
      Ciri utama sistem pelaporan keuangan di Jerman adalah laporan secara pribadi oleh auditor kepada dewan direktur pengelola perusahaan dan dewan pengawas perusahaan
      Pengukuran Akuntansi
      • Metode pembelian adalah metode konsolidasi yang utama
      • Aktiva dan kewajiban dari perusahaan yang diakuisisi dinilai sebesar nilai kini dan jumlah yang tersisa merupakan goodwill.
      • Goodwill dapat disalinghapuskan terhadap cadangan dalam ekuitas atau diamortisasi secara sistematis selama umur manfaat ekonominya.
      • Usaha patungan dapat dicatat dengan menggunakan metode konsolidasi proporsional atau metode ekuitas.
      • Biaya historis merupakan dasar untuk menilai aktiva berwujud.
      • Persediaan dinilai sebesar nilai yang lebih rendah antara biaya atau pasar, metode yang digunakan untuk menghitung biaya adalah FIFO atau rata – rata tertimbang.
      • Biaya penelitian dan pengembangan dibebankan pada saat terjadinya.
      3. Jepang
      Di Jepang Akuntansi dan Pelaporan Keuangan mencerminkan gabungan berbagai pengaruh domestik dan internasional. Untuk memahami akuntansi di Jepang, seseorang harus memahami budaya, praktik usaha dan sejarah Jepang.
      Di Jepang perusahaan – perusahaan saling memiliki ekuitas saham satu sama lain. Investasi yang saling bertautan ini menghasilkan konglomerasi industry yang meraksasa yang disebut sebagai keiretsu. Modal usaha keiretsu ini sedang dalam perubahan seiring dengan reformasi structural yang dilakukan Jepang untuk mengatasi stagnasi ekonomi. Pada akhir tahun 1990-an untuk membuat kesehatan ekonomi perusahaan – perusahaan Jepang menjadi semakin transparan dan membawa Jepang lebih dekat dengan standar internasional.
      Regulasi dan Penegakan Aturan Akuntansi
      Pemerintah nasional masih memiliki pengaruh paling signifikan terhadap akuntansi di Jepang. Regulasi akuntansi didasarkan pada tiga UU : Hukum Komersil, UU Pasar Modal dan UU Pajak Penghasilan. Hukum ini disebut sebagai “ sistem hukum segitiga”.
      Berdasarkan Hukum Komersial, laporan keuangan dan skedul pendukung bagi perusahaan berukuran kecil dan menengah harus diaudit hanya oleh auditor wajib. Auditor wajib tidak perlu memiliki kualifikasi professional dan dipekerjakan oleh perusahaan secara purna waktu.Audit wajib memiliki focus utama pada tindakan – tindakan manajemen yang diambil oleh para direktur dan melakukan tugasnya sesuai dengan aturan hukum.
      Penetapan standar akuntansi di Jepang terjadi pada tahun 2001 dengan pembentukan Badan Standar Akuntansi Jepang dan lembaga pengawas yang terkait dengannya yang dikenal dengan Lembaga Standar Akuntansi Keuangan.Sebagai organisasi sektor swasta yang independen ASJB diharapkan agar menjadi lebih kut dan lebih transparan dan tidak terpengaruh oleh tekanan politik dan bertujuan khusus. ASJB juga bekerja sama dengan IASB dalam mengembangkan IFRS.
      Pelaporan Keuangan
      Perusahaan yang didirikan menurut Hukum Komersial diwajibkan untuk menyusun laporan wajib yang harus mendapat persetujuan dalam rapat tahunan pemegang saham, yang berisi hal – hal berikut :
      • Neraca
      • Laporan Laba Rugi
      • Laporan Usaha
      • Proposal atas Penentuan Penggunaan (apropriasi) Laba Ditahan
      • Skedul Pendukung
      Pengukuran Akuntansi
      Hukum Komersial mewajibkan perusahaan – perusahaan besar untuk menyusun laporan konsolidasi.
      • Akun perusahaan secara terpisah merupakan dasar bagi laporan konsolidasi dan umumnya prinsip akuntansi yang sama digunakan untuk keduanya.
      • Anak perusahaan dikonsolidasikan jika induk perusahaan secara langsung dan tidak langsung mengendalikan kebijakan keuangan dan operasionalnya.
      • Goodwill diukur menurut dasar nilai wajar aktiva bersih yang diakuisisi dan diamortisasi selama maksimum 20 tahun
      • Metode ekuitas digunakan untuk investasi pada perusahaan afiliasi ketika induk dan anak perusahaan memiliki pengaruh signifikan terhadap kebijakan keuangan dan operasionalnya.
      • Persediaan dinilai sebesar nilai yang lebih rendah antara biaya atau pasar, namun biaya yang paling banyak digunakan.
      • Biaya penelitian dan pengembangan dibebankan pada saat terjadinya.
      4. Belanda
      Belanda memiliki akuntansi dan pelaporan keuangan yang relative permisif, tetapi standar praktik dan professional yang sangat tinggi. Belanda merupakan negara hukum kode, namun akuntansinya berorientasi pada penyajian wajar.
      Di Belanda akuntansi dianggap sebagai cabang dari ekonomi usaha, sehingga banyak pemikiran ekonomi yang dicurahkan pada topik – topik akuntansi dan khususnya terhadap pengukuran akuntansi. Belanda merupak salah satu pendukung pertama atas standar internasional untuk akuntansi dan pelaporan keuangan, dan pernyataan IASB menerima perhatian besar dalam menentukan praktik yang dapat diterima.
      Regulasi dan Penegakan Aturan Akuntansi
      Regulasi di Belanda tetap liberal hingga tahun 1970. UU tersebut merupakan bagian dari program besar perubahan dalam bidang hukum perusahaan dan diperkenalkan sebagian untuk mencerminkan harmonisasi hukum perusahaan didalam UE yang terjadi. Di antara provisi utama UU tahun 1970 tersebut adalah sebagai berikut :
      • Laporan keuangan tahunan harus menunjukkan gambaran yang wajar mengenai posisi dan hasil keuangan selama satu tahun, dan seluruh pos didalamnya harus dikelompokkan dan dijelaskan secara memadai.
      • Laporan keuangan harus disusun sesuai dengan praktik usaha yang baik (yaitu prinsip akuntansi yang dapat diterima oleh kalangan usaha).
      • Dasar penyajian aktiva dan kewajiban dan penentuan hasil operasi harus diungkapkan.
      • Laporan keuangan harus disusun sesuai dengan dasar yang konsisten dan pengaruh material dari perubahan dalam prinsip akuntansi harus diungkapkan secukupnya.
      • Informasi keuangan komparatif untuk periode sebelumnya harus diungkapkan dalam laporan keuangan dan catatan kaki yang menyertainya.
      Dewan Pelaporan tahunan mengeluarkan tuntunan terhadap prinsip akuntansi yang dapat / tidak dapat diterima secara umum. Dewan tersebut memiliki anggota yang berasal dari 3 kelompok yang berbeda. Dewan tersebut merupakan organisasi swasta dan didanai melalui hibah dari kalangan usaha dan NivRA. NivRA juga terlibat dalam segala hal yang terkait dengan akuntansi di Belanda.
      Pelaporan Keuangan
      Laporan keuangan wajib harus disusun dalam bahasa Belanda, namun dalam bahasa Inggris, Prancis, dan Jerman dapat diterima. Laporan keuangan harus memuat hal – hal berikut :
      • Neraca
      • Laporan Laba rugi
      • Catatan – catatan
      • Laporan Direksi
      • Informasi lain yang direkomendasikan
      Pengukuran Akuntansi
      Pengukuran akuntansi Belanda memiliki fleksibilitas, hal ini terlihat dengan diperbolehkannya penggunaan nilai kin untuk aktiva berwujud seperti persediaan dan aktiva yang disusutkan. Karena perusahaan – perusahaan Belanda memiliki fleksibilitas dalam menerapkan aturan pengukuran , dapat diduga bahwa terdapat kesempatan untuk melakukan perataan laba.
      5. Inggris
      Inggris merupakan negara pertama di dunia yang mengembangkan profesi akuntansi. Konsep penyajian hasil dan posisi keuangan yang wajar juga berasal dari Inggris.
      Regulasi dan Penegakan Aturan Akuntansi
      Standar akuntansi keuangan di Inggris adalah hukum perusahaan dan profesi akuntansi. Kegiatan perusahaan yang didirikan di Inggris secara luas diatur oleh aktva yang disebut sebagai UU perusahaan. UU tahun 1981 menetapkan lima prinsip dasar akuntansi:
      • Pendapatan dan beban harus ditandingkan menurut dasar akrual
      • Pos aktiva dan kewajiban secara terpisah dalam setiap ketegori aktiva dan kewajiban dinilai secara terpisah.
      • Prinsip konservatisama diterapkan, khususnya dalam pengakuan realisasi laba dan seluruh kewajiban dan kerugian yang diketahui.
      • Penerapan kebijakan akuntansi yang konsisiten dari tahun ke tahun diwajibkan.
      • Prinsip kelangsungan usaha diterapkan untuk perusahaan yang menggunakan akuntansi.
      Enam badan akuntansi di Inggris yang berhubungan dengan Komite Konsultatif Badan Akuntansi yang berdiri pada tahun 1970
      • Institut Akuntan Berizin Resmi di Inggris dan Wales / ICAEW
      • Institut Akuntan Berizin Resmi di Irlandia / ICAI
      • Institut Akuntan berizin resmi di Skotlandia / ICAS
      • Asosiasi Akuntan Berizin Resmi dan Bersertifikat / ACCA
      • Institut Akuntan Manajemen Berizin Resmi / CIMA
      • Institut Keuangan dan Akuntansi Publik Berizin Resmi / CIPFA
      Penetapan standar akuntansi di Inggris dikeluarkan dan dikukuhkan oleh enam badan akuntansi di atas.
      Pelaporan Keuangan
      Pelaporan keuangan Inggris termasuk yang paling komprehensif di dunia. Laporan keuangan umumnya mencakup Laporan Direksi, Laporan Laba dan Rugi dan Neraca, Laporan Arus Kas, Laporan Total keuntungan dan Kerugian yang Diakui, Laporan Kebijakan Akuntansi, Catatan atas Referensi dalam Laporan Keuangan, dan Laporan Auditor.
      6. Amerika Serikat
      Akuntansi di Amerika Serikat diatur oleh badan sektor swasta (Badan Standar Akuntansi Keuangan) atau FASB, tetapi sebuah lembaga pemerintah juga memiliki kekuasaan untuk menetapkan standarnya sendiri. Pada tahun 2000 AICPA, badan sektor swasta lainnya menetapkan standar auditing.
      Regulasi dan Penegakan Aturan Akuntansi
      Sistem AS tidak memiliki ketentuan hukum mengenai penerbitan laporan keuangan. Perusahaan di AS dibentuk berdasarkan hukum negara bagian dimana setiap negara bagian memiliki hukum perusahaannya sendiri.
      Secara umum hukum ini berisi ketentuan atas pencatatan akuntansi dan penerbitan laporan keuangan secara periodic. Terdapat pula prinsip – prinsip yang diterima secara umum / GAAP yang terdiri dari seluruh standar, aturan dan regulasi akuntansi keuangan. SAFS merupakan komponen utama dalam GAAP. Regulasi akuntansi dan auditing di AS merupakan yang paling padat dibandingkan dengan gabungan regulasi negara lain di dunia. Karenanya FASB dan SEC mempertimbangkan untuk mengubah GAAP AS dari standar berdasarkan aturan menuju standar berdasarkan prinsip.
      Pelaporan Keuangan
      Laporan keuangan perusahaan di Amerika Serikat meliputi Laporan Manajemen, Laporan Auditor Independen, Laporan Keuangan Utama, Diskusi Manajemen dan Analisis atas Hasil Operasi dan Kondisi Keuangan, dan Pengungkapan atas kebijakan akuntansi dengan pengaruh paling penting terhadap laporan keuangan, Catatan atas Laporan Keuangan, Perbandingan data Keuangan tertentu selama lima atau sepuluh tahun dan Data kuartal terpilih.
      Pengukuran Akuntansi
      Aturan pengukuran akuntansi di AS mengasumsikan bahwa suatu entitas usaha akan terus melangsungkan usahanya. Pengukuran dengan dasar akrual sangat luas dan pengakuan transaksi dan peristiwa sangat bergantung pada konsep penandingan. Jika terjadi perubahan, maka perubahan dan pengaruhnya harus diungkapkan
      Beberapa pengamatan tentang standar dan praktik akuntasi.
      • Standar akuntansi merupakan regulasi atau peraturan (sering kali termasuk hukum dan anggaran dasar) yang mengatur pengolahan laporan keuangan .
      • Susunan standar merupakan proses perumusan standar akuntansi.
      Tiga alasan praktik akuntansi dapat menyimpang dari standar akuntansi :
      1. Di banyak negara hukuman untuk kegagalan dengan pernyataan akuntansi resmi dianggap lemah atau tidak efektif.
      2. Perusahaan bisa dengan sukarela melaporkan lebih banyak informasi daripada yang diharuskan.
      3. Beberapa negara mengizinkan perusahaan untuk keluar jalur standar akuntansi jika hal tersebut bisa menggambarkan hasil operasi dan posisi keuangan perusahaan dengan lebih baik.
      Susunan standar akuntansi menggabungkan dua kombinasi, yaitu :
      1. Sektor swasta: profesi akuntansi dan kelompok lain (pengguna dan penyusun laporan keuangan)
      2. Sektor umum: perwakilan seperti petugas pajak, perwakilan pemerintah yang bertanggungjawab atas hukum komersial dan komisi keamanan.
      IFRS DALAM UNI EROPA
                  Tampilan tabel “persyaratan IFRS” meringkaskan persyaratan Uni Eropa untuk menggunakan IFRS di lima negara yang diteliti. Penggabungan laporan keuangan bisa diharapkan dimana IFRS diperlukan, tapi perbedaannya tetap ada ketika tidak ada penggabungan.
      Persyaratan IFRS
      Republik Ceko
      Perancis
      Jerman
      Belanda
      Inggris
      Perusahaan terdaftar-laporan keu. gabungan
      Diharuskan
      Diharuskan
      Diharuskan
      Diharuskan
      Diharuskan
      Perusahaan terdaftar-laporan keuangan perusahaan pribadi
      Diharuskan
      Dilaranga
      Dibolehkan, tapi hanya untuk tujuan informasionala
      Dibolehkan
      Dibolehkan
      Perusahaan tdk terdaftar-laporan keu. gabungan
      Dibolehkan
      Dibolehkan
      Dibolehkan
      Dibolehkan
      Dibolehkan
      Perusahaan tdk terdaftar-laporan keuangan perusahaan pribadi
      Dilarangb
      Dilarangb
      Dibolehkan, tapi hanya untuk tujuan informasionala
      Dibolehkan
      Dibolehkan
      1. Laporan keuangan prusahaan tertutup Perancis dan Jerman harus disusun dengan menggunakan persyaratan akuntansi setempat karena laporan-laporan ini merupakan dasar untuk pajak dan dividen.
      2. IFRS tidak diperbolehkan dalam laporan keuangan perusahaan pribadi yang tidak terdaftar di Ceko karena dianggap bahwa IFRS bisa terlalu rumit dan memakan biaya untuk perusahaan-perusahaan pribadi yang kecil ini.
      Laporan Keuangan
      Laporan keuangan IFRS terdiri atas neraca gabungan, laporan laba-rugi, laporan kas, laporan perubahan ekuitas (atau laporan laba rugi dan pengeluaran yang diakui), dan catatan penjelasan. Ungkapan catatan harus mencakup:
      • Kebijakan akuntansi yang diikuti
      • Penilaian yang dibuat oleh manajemen dalam menetapkan kebijakan akuntansi yang penting
      • Asumsi utama mengenai masa depan dan sumber-sumber penting tentang ketidakpastian estimasi
      Patokan Akuntansi
      • Semua kombinasi bisnis dianggap pembelanjaan.
      • Goodwill diuji setiap tahun untuk memeriksa penurunan nilainya dan jika negative harus segera diakui dalam pendapatan.
      • Penanaman modal dalam perusahaan gabungan dengan metode ekuitas.
      • Translasi laporan keuangan dari operasi asing didasarkan pada konsep mata uang fungsional.
      • Aset dinilai berdasarkan harga perolehan atau harga pasar.
      • Depresiasi dibebankan secarasistematis atas umur penggunaan asset, menggambarkan pola pemakaian manfaat.
      • Persediaan dinilai secara FIFO atau beban rata-rata sesuai menurut IFRS.
      • Pinjaman keuangan dikapitalisasi dan diamortisasi, sementara pinjaman operasional dibebankan pada dasar sistematis.
      • Pajak-pajak yang ditangguhkan dibayar penuh.
      SISTEM AKUNTANSI KEUANGAN LIMA NEGARA
      Perancis
      Akuntansi nasional Perancis diatur dalam Plan Comptable General, berisi:
      1. Tujuan dan prinsip laporan dan akuntansi keuangan.
      2. Definisi asset, utang, ekuitas pemegang saham, pendapatan, dan pengeluaran.
      3. Aturan-aturan valuasi dan pengakuan.
      4. Daftar akun, persyaratan penggunaannya, dan persyaratan tata buku lainnya yang telah distandarisasi.
      5. Contoh laporan keuangan dan aturan presentasinya.
      Regulasi dan Pelaksanaan Akuntansi
                  Ada lima perusahaan besar yang terlibat dalam penyusunan standar di Perancis:
      1. Counseil National de la Comptabilite, atau CNC (Badan Akuntansi Nasional).
      2. Comite de la Reglementation Comptable, atau CRC (Komite Regulasi Akuntansi).
      3. Autorite des Marches Financiers, atau AMF (Otoritas Pasar Keuangan).
      4. Ordre des Experts-Comptables, atau OEC (Institut Akuntan Publik).
      5. Compagnie Nationale des Commissaires aux Comptes, atau CNCC (Institut Nasional Undang-undang Auditor).
      Laporan Keuangan
      Perusahaan Perancis harus melaporkan hal-hal berikut:
      1. Neraca
      2. Laporan Laba Rugi
      3. Catatan atas laporan keuangan
      4. Laporan Direktur
      5. Laporan Auditor
      Patokan Akuntansi
      • Aset-aset berwujud biasanya dihitung berdasarkan nilai perolehan.
      • Depresiasi dilakukan menurut ketentuan pajak, biasanya dengan metode garis garis lurus atau saldo menurun.
      • Persediaan dinilai berdasarkan nilai terendah (FIFO) atau rata-rata tertimbang.
      • Biaya riset dan pengembangan dibebankan pada saat terjadinya (akrual basis)
      • Aset-aset yang dipinjamkan tidak dikapitalisasi, dan biaya sewa dibebankan.
      • Utang untuk kepentingan pasca-pekerjaan tidak harus diakui dan pinjaman keuangan tidak perlu dikapitalisasi.
      • Pajak-pajak yang ditangguhkan dihitung menggunakan metode kewajiban, dan dipotong ketika pembalikan perbedaan waktu bisa diperkirakan.
      • Goodwill biasanya dikapitalisasi dan diamortisasi ke dalam pendapatan.
      Jerman
       Akuntansi nasional Jerman diatur dalam German Commercial Code (HGB), berisi:
      1. memungkinkan perusahaan yang mengeluarkan ekuitas atau utang pada pasar modal resmi untuk menggunakan prinsip akuntansi internasional dalam laporan keuangan gabungan mereka.
      2. memungkinkan adanya penetapan perusahaan sector swasta untuk menyusun standar akuntansi bagi laporan keuangan gabungan.
      Regulasi dan Pelaksanaan Akuntansi
                  Ada lima perusahaan besar yang terlibat dalam penyusunan standar di Jerman:
      1. German Accounting Standards Committee atau GASC, atau dalam bahasa Jerman, Deutsches Rechnungslegungs Standards Committee atau DRSC (Otoritas penyusun standar Jerman)
      2. Financial Accounting Control Act (Badan pengontrol kepatuhan).
      3. Financial Reporting Enforcement Panel atau FREP (Dewan sector swasta)
      4. Federal Financial Supervisory Authority (Dewan sector public)
      5. Wirtschaftsprufer atau WPs (Badan pemeriksa perusahaan)
      Laporan Keuangan
      Perusahaan Jerman harus melaporkan hal-hal berikut:
      1. Neraca
      2. Laporan Laba Rugi
      3. Catatan
      4. Laporan Manajemen
      5. Laporan Auditor
      Pengukuran Akuntansi
      • Metode pembelian (akuisisi) menggunakan metode penggabungan usaha.
      • Aset dan utang dari badan usaha yang diakuisisi dinaikkan pada nilai yang ada.
      • Aset berwujud dinilai berdasarkan harga perolehan.
      • Persediaan dicatat pada biaya atau pasar yang lebih rendah.
      • Depresiasi dinilai sesuai dengan penurunan tingkat pajak.
      • Menggunakan pendekatan mata uang fungsional terhadap translasi mata uang asing.
      • Goodwill diuji setiap tahun untuk mengetahui adanya penurunan.
      • Pajak-pajak yang ditangguhkan biasanya tidak muncul dalam akun perusahaan pribadi, namun pajak tersebut bisa muncul dalam laporan gabungan.
      Republik Ceko
      Undang-undang dan praktik akuntansi Republik Ceko lebih menyesuaikan dengan standar Barat yang menggambarkan prinsip-prinsip yang ditanamkan dalam European Union Directives.
      Regulasi dan Pelaksanaan Akuntansi
      • Accountancy Act: menentukan persyaratan untuk akuntansi.
      • Fourth and Sevent Directives dari Uni Eropa: menetapkan penggunaan daftar perkiraan untuk pembukuan catatn dan penyusunan laporan keuangan.
      • Czech Securities Commission: bertanggung jawab mengawasi dan memantau pasar modal.
      • Act on Auditors: Mengatur proses audit.
      • Chamber of Auditors: mengawasi pendaftaran, pendidikan, pengujian dan menertibkan auditor, penyusunan standar audit dan regulasi praktik audit seperti format laporan audit.
      Laporan Keuangan
            Laporan keuangan harus bersifat komparatif, terdiri atas:
      1. Neraca
      2. Akun keuntungan dan kerugian (Laporan Laba Rugi)
      3. Catatan
            Pengukuran Akuntansi
      • Metode Akuisisi (pembelian)
      • Goodwill dikapitalisasi atau diamortisasi.
      • Aset berwujud dan tidak berwujud dinilai berdasarkan biaya.
      • Persediaan dinilai pada biaya rendah (FIFO) atau metode rata-rata.
      • Biaya riset dan pengembangan dikapitalisasi.
      • Pajak penghasilan yang ditangguhkan diberikan sepenuhnya untuk semua selisih sementara.
      Belanda
                  Belanda memiliki undang-undang akuntansi dan persyaratan laporan keuangan yang cukup bebas tapi standar praktik professional yang sangat tinggi.
            Regulasi dan Pelaksanaan Akuntansi
            Regulasi akuntansi di Belanda tetap bersifat liberal hingga munculnya Act on Annual Financial Statements pada tahun 1970 yang berisi:
      • Laporan keuangan tahunan harus menunjukkan gambaran yang jelas dari posisi keuangan dan hasil tahun tersebut, dan semua artikelnya harus dikelompokkan dan dijelaskan dengan tepat.
      • Laporan keuangan harus disusun berdasarkan praktik bisnis yang aman.
      • Dasar-dasar untuk penulisan asset dan utang serta untuk menentukan hasil operasi harus diungkapkan.
      • Laporan keuangan harus disusun pada dasar yang konsisten, dan pengaruh material dari perubahan dalam prinsip-prinsip akuntansi harus diungkapkan dengan tepat.
      • Informasi keuangan yang komparatif untuk periode terdahulu harus diungkapkan dalam laporan keuangan dan catatan kaki yang menyertainya.
            Laporan Keuangan
            Laporan keuangan harus meliputi hal-hal:
      1. Neraca
      2. Laporan Laba Rugi
      3. Catatan
      4. Laporan Direktur
      5. Informasi lain yang sudah ditentukan
            Pengukuran Akuntansi
      • Goodwill dikapitalisasi dan diamortisasi
      • Persediaan dinilai dengan FIFO, LIFO atau rata-rata
      • Semua asset tidak berwujud memiliki usia terbatas.
      • Biaya riset dan pengembangan hanya dikapitalisasi ketika jumlahnya bisa ditutup kembali
      • Pajak penghasilan yang ditangguhkan diakui berdasarkan konsep alokasi yang komprehensif.

      Inggris
                  Sejak tahun 1970-an, sumber paling penting untuk pengembangan dalam undang-undang perusahaan adalah EU Directives, terutama Fourth and Seventh Directive.
            Regulasi dan Pelaksanaan Akuntansi
                  Undang-undang tahun 1981 memuat 5 prinsip akuntansi dasar, yaitu:
      1. Pendapatan dan beban disesuaikan dengan dasar akrual.
      2. Aset dan kewajiban individu dalam setiap golongan asset dan kewajiban dihitung secara terpisah.
      3. Prinsip konservatisme (kehati-hatian) diterapkan, khususnya dalam pengenalan penghasilan yang didapat dan semua kewajiban dan kerugian yang ditemukan.
      4. Penerapan kebijakan akuntansi yang konsisten diharuskan dari tahun ketahun.
      5. Prinsip perusahaan yang terus berjalan bisa diterapkan untuk entitas yang sedang dihitung.
      Enam dewan akuntansi di Kerajaan Inggris:
      1. TheInstituteofChartered AccountantsinEnglanddanWales
      2. TheInstituteofChartered AccountantsinIreland
      3. TheInstituteofChartered AccountantsinScotland
      4. The Association of Chartered Certified Accountants
      5. The CharteredInstituteofManagementAccountants
      6. The CharteredInstituteofPublicFinance and Accountancy
            Laporan Keuangan
            Laporan keuangan Inggris mencakup hal-hal:
      1. Laporan direktur
      2. Akun Laba dan Rugi serta neraca
      3. Laporan arus kas
      4. Laporan keseluruhan laba dan rugi
      5. Laporan kebijakan akuntansi
      6. Catatan yang direferensikan dalam laporan keuangan
      7. Laporan auditor
            Penghitungan akuntansi
      • Goodwill dikapitalisasi dan diamortisasi selama kurang dari 20 tahun
      • Aset-aset dihitung pada harga perolehan, biaya sekarang atau gabungan keduanya
      • Depresiasi dan amortisasi harus berhubungan dengan dasar perhitungan yang digunakan untuk asset-aset yang mendasarinya
      • Persediaan dihitung berdasarkan FIFO atau rata-rata
      • Pajak yang ditangguhkan dihitung menggunakan metode hutang dengan dasar provisi penuh untuk perbedaan berdasarkan waktu.


      Related Posts

      Akuntansi Komparatif : Eropa
      4/ 5
      Oleh

      Contact Me

      Name

      Email *

      Message *